iBADAH YANG MENGHILANGKAN BENCANA : SOLAT

Written by Web Admin. Posted in Nasihat & Bimbingan

Bahagian kedua : Ibadah Badaniyah

1.     SOLAT

 

Allah SWT berfirman ;

وَاسْتَعِينُواْ بِالصَّبْرِ وَالصَّلاَةِ وَإِنَّهَا لَكَبِيرَةٌ إِلاَّ عَلَى الْخَاشِعِينَ

Maksudnya :“Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyu’.

                                                                                                               (al-Baqarah [20] : 45)

Firman Allah SWT lagi :

وَأَقِمِ الصَّلاةَ طَرَفَيِ النَّهَارِ وَزُلَفًا مِنَ اللَّيْلِ إِنَّ الْحَسَنَاتِ يُذْهِبْنَ السَّيِّئَاتِ ذَلِكَ ذِكْرَى لِلذَّاكِرِينَ

Maksudnya : “Dan dirikanlah shalat pada kedua ujung siang (pagi dan petang) dan pada bagian permulaan malam. Perbuatan-perbuatan baik itu menghapus kesalahan-kesalahan. Itu peringatan bagi orang-orang yang selalu mengingat (Allah). “

                                                                                                                                                ( Hud [11]: 114)

 

Dalam sebuah hadis disebutkan bahawa Nabi SAW jika mendapat sesuatu masalah, maka baginda segera mengerjakan solat.

Dari Abu Darda’ yang berkata ;

“ Jika datang malam berangin maka baginda ( Rasulullah SAW) pergi ke masjid hingga tenang. Jika di langit terjadi sesuatu seperti gerhana matahari atau bulan, maka baginda mengerjakan solat”.

                                                        ( Hadis riwayat Ibnu Abi Dunya dan Ibnu ‘Asakir )

 

Begitulah yang baginda lakukan tatkala terjadi gerhana matahari sehingga gerhana itu hilang.

 

Dari ‘Aisyah r.a isteri Nabi SAW yang berkata;

“ Rasulullah SAW jika datang hari berangin dan berawan, yang diketahui dari wajahnya, beliau mundar mandir ; jika turun hujan, wajahnya berseri dan hilanglah kemuramannya itu. ‘Aisyah bertanya, “ Mengapa?” Baginda menjawab, “ Sesungguhnya aku takut hal itu adalah azab yang akan ditimpakan kepada umatku. “ dan berkata bahawa jika baginda melihat hujan bererti adalah rahmat.”

                                                                                                ( Hadis riwayat Ahmad )

Justeru, dapat kita lihat betapa Rasulullah SAW sangat mengutamakan solat dalam kehidupan seharian baginda, solat itu sendiri di istilahkan sebagai satu doa , permintaan dari hamba kepada Rabb-Nya , sangat berperanan kepentingan solat dalam usaha mengelakkan diri kita dari terkena musibah dan bala.

iBADAH YANG MENGHILANGKAN BENCANA : TAWASSUL

Written by Web Admin. Posted in Nasihat & Bimbingan

BERTAWASSUL DENGAN CARA YANG DISYARIATKAN

Abdullah bin Umar r.a berkata, Rasulullah s.a.w bersabda ;

“ Ketika tiga orang lelaki sedang berjalan-jalan, tiba-tiba turun hujan. Lalu mereka berteduh di dalam gua sebuah gunung. Secara tiba-tiba, pintu gua itu tertutup dengan sebuah batu besar menyebabkan mereka terkurung, lalu sebahagian berkata kepada sebahagian yang lain, ‘ Ingatlah semua amal baik yang pernah kamu lakukan kerana Allah SWT Setelah itu berdoalah kepada Allah SWT dengan amalan masing-masing, semoga Allah SWT menolong kesulitan ini.”

 

Lelaki pertamaberkata, “ Ya Allah, suatu ketika dahulu aku mempunyai dua orang ibu bapa yang sudah tua melarat. Mereka tinggal bersama keluargaku yang terdiri dari seorang isteri dan beberapa orang anak yang masih kecil. Aku pelihara mereka serta mengabdi diri untuk mereka. Jika aku mempunyai waktu lapang, aku terus memerah susu untuk mereka. Aku utamakan kedua-dua orang  tuaku untuk meminumnya terlebih dahulu daripada anak-anakku. Suatu hari, kerana kesibukan bekerja hingga petang, baru aku dapat pulang. Aku dapati kedua orang tuaku sudah tidur.

 

Seperti biasa aku terus memerah susu dan aku letakkan susu tersebut di dalam sebuah bekas. Aku berdiri di hujung kepala kedua orang  tuaku, namun aku tidak sanggup mengejutkan kedua dari tidur yang nyenyak. Aku juga tidak sanggup memberi anak-anakku minum terlebih dahulu sebelum kedua orang tuaku meminumnya, sekalipun mereka meminta-minta di hadapanku kerana lapar dan dahaga. Aku terus setia menunggu mereka dan mereka tetap pula tidur hingga pagi. Jika Engkau tahu apa yang aku lakukan itu adalah semata-mata mengharap keredhaanMu, maka tolonglah aku daripada kesulitan ini. Gerakkanlah batu besar ini, sehingga kami dapat melihat langit.” Kerana pengabdian (bakti ) tersebut, Allah SWT berkenan menolong mereka dengan menggerakkan sedikit batu besar tersebut, sehingga mereka dapat melihat langit.

 

Lelaki kedua pula berkata, “ Ya Allah, suatu ketika dahulu, aku mempunyai seorang sepupu perempuan . Aku mengasihinya sebagaimana cinta seorang lelaki terhadap seorang perempuan yang cukup mendalam. Aku minta supaya dia melayani keinginan nafsuku. Namun begitu, dia tidak sudi untuk berbuat demikian kecuali setelah aku mampu memberikannya wang sebanyak seratus dinar. Untuk tujuan tersebut, dengan susah payah akhirnya aku mampu mengumpulkan wang sebanyak itu . Setelah itu, aku membawa wang tersebut kepadanya.

 

Baru sahaja aku ingin menyetubuhinya, dia berkata, ‘ Wahai hamba Allah! Janganlah engkau meragut kesucianku kecuali dengan pernikahan terlebih dahulu. Mendengar kata-kata tersebut aku terus bangkit daripadanya serta membatalkan niat jahat ku. Seandainya Engkau tahu bahawa apa yang aku lakukan itu adalah semata-mata untuk mencari keredhaanMu, tolonglah kami dari kesulitan ini. Gerakkanlah batu besar ini.” Allah s.w.t berkenan mereka di mana batu besar itu terbuka sedikit lagi.

 

Lelaki ketiga pula berkata, “ Ya Allah, suatu ketika dahulu, aku pernah mengupah seorang pekerja untuk membanting padi. Setelah selesai melakukan pekerjaan, dia berkata, ‘ Berikan upahku’. Namun aku enggan membayar upahnya. Dia terus menugal padi dan meminta upahnya beberapa kali. Aku masih seperti biasa, enggan membayar upahnya dan terus memperkerjakannya untuk menugal padi sehingga aku dapat mengumpul beberapa ekor lembu dan beberapa ekor anaknya. Suatu hari lelaki tadi dating kepadaku dan berkata, ‘Takutlah kamu kepada Allah, kamu jangan menzalimi aku dengan kewajipanku.’

 

Kemudian , aku berkata kepadanya, ‘Ambillah lembu itu serta anak-anaknya.’ Dia berkata, ‘Takutlah kepada Allah , jangalh mempermainkan aku.’ Aku berkata, ‘Aku tidak mempermainkan kamu, tetapi ambillah lembu itu serta anak-anaknya.’ Sehingga akhirnya dia mengambil lembu tersebut. Seandainya Engkau tahu bahawa apa yang aku lakukan adalah semata-mata untuk mencari keredhaanMu, tolonglah kami dari kesulitan yang tinggal hanya sedikit lagi.” Akhirnya Allah pun menolong mereka dan mengggerakkan batu besar yang menutupi gua tempat di mana mereka berteduh.”

( Hadis riwayat Bukhari dan Muslim ) 

iBADAH YANG MENGHILANGKAN BENCANA : ISTIGHFAR

Written by Web Admin. Posted in Nasihat & Bimbingan

ISTIGHFAR

Di bawah adalah penjelasan ringkas dn padat betapa pentingnya kita sentiasa melazimi Istighfar sebagai zikir harian kita di samping sebagai perisai daripada bencana.

 

Allah s.w.t berfirman  ;

وَأَنِ اسْتَغْفِرُواْ رَبَّكُمْ ثُمَّ تُوبُواْ إِلَيْهِ يُمَتِّعْكُم مَّتَاعاً حَسَناً إِلَى أَجَلٍ مُّسَمًّى وَيُؤْتِ كُلَّ ذِي فَضْلٍ فَضْلَهُ وَإِن تَوَلَّوْاْ فَإِنِّيَ أَخَافُ عَلَيْكُمْ عَذَابَ يَوْمٍ كَبِيرٍ

Maksudnya : “Dan hendaklah kamu meminta ampun kepada Tuhan kamu (dari perbuatan syirik), kemudian hendaklah kamu rujuk kembali taat kepadaNya; supaya Ia memberi kamu nikmat kesenangan hidup yang baik (di dunia) hingga ke suatu masa yang tertentu, dan (di akhirat pula) Ia akan memberi kepada tiap-tiap seorang yang mempunyai kelebihan (dalam sebarang amal yang soleh) akan pahala kelebihannya itu; dan jika kamu berpaling (membelakangkan tiga perkara itu), maka sesungguhnya aku bimbang kamu akan beroleh azab hari kiamat yang besar (huru-haranya).”

                                                                                                (Hud [11] :3 )

Allah s.w.t juga berfirman melalui lisan Nabi Hud a.s ;                    

وَيَاقَوْمِ اسْتَغْفِرُواْ رَبَّكُمْ ثُمَّ تُوبُو~اْ إِلَيْهِ يُرْسِلِ السَّمَاء عَلَيْكُم مِّدْرَاراً وَيَزِدْكُمْ قُوَّةً إِلَى قُوَّتِكُمْ وَلاَ تَتَوَلَّوْاْ مُجْرِمِينَ

Maksudnya ; "Dan wahai kaumku! Mintalah ampun kepada Tuhan kamu, kemudian kembalilah taat kepadaNya, supaya Ia menghantarkan kepada kamu hujan lebat serta menambahkan kamu kekuatan di samping kekuatan kamu yang sedia ada; dan janganlah kamu membelakangkan seruanku dengan terus melakukan dosa! "

( Hud [11]:52 )

Allah s.w.t mengkhabarkan kepada Nabi Nuh a.s ;

فَقُل فَقُلْتُ اسْتَغْفِرُوا رَبَّكُمْ إِنَّهُ كَانَ غَفَّارًا (١٠) يُرْسِلِ السَّمَاءَ عَلَيْكُمْ مِدْرَارًا (١١) وَيُمْدِدْكُمْ بِأَمْوَالٍ وَبَنِينَ وَيَجْعَلْ لَكُمْ جَنَّاتٍ وَيَجْعَلْ لَكُمْ أَنْهَارًا

 

“Maka aku katakan kepada mereka, “Beristighfarlah kepada Rabb-mu, sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun, nescaya Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat dan melengkapkan harta dan anak-anakmu, dan mengadakan untukmu kebun-kebun, dan mengadakan pula di dalamnya sungai-sungai.”

( Nuh[ 71]: 10-12)

 

Dari Ibnu Abbas r.a yang berkata, Rasulullah s.a.w bersabda :

“ Barangsiapa yang membaca istighfar, maka Allah akan menjadikan untuknya jalan keluar dari segalakesempitan, keringanan dari segala kesedihan, dan rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka.”

                                                        ( Ditakhrij oleh Abu Dawud, Ahmad dan Ibnu Majah )

Dari Abdullah bin Busrin yang berkata, Nabi s.a.w bersabda ;

“ Beruntunglah orang yang mendapatkan keampunan dalam buku catatan amalnya. “

                                                                                    ( Hadis riwayat Ibnu Majah )

iBADAH YANG MENGHILANGKAN BENCANA : TASBIH DAN TAHLIL

Written by Web Admin. Posted in Nasihat & Bimbingan

Tasbih

Tentang nabi Yunus a.s, Allah s.w.t berfirman ;

 

فَلَوْلا أَنَّهُ كَانَ مِنَ الْمُسَبِّحِينَ (١٤٣) لَلَبِثَ فِي بَطْنِهِ إِلَى يَوْمِ يُبْعَثُونَ (١٤٤)

Maksudnya ; “ [143]. Maka kalau sekiranya dia tidak termasuk orang-orang yang banyak mengingat Allah dengan zikir dan tasbih, [144]. Nescaya ia akan tetap tinggal di perut ikan itu sampai hari dibangkitkan keluar dari kubur.”

                                                                                                                                (as-Saffaat [37] : 143-144 )

Tasbih nabi Yunus ialah :


لا إِلَهَ إِلا أَنْتَ سُبْحَانَكَ إِنِّي كُنْتُ مِنَ الظَّالِمِينَ


Ertinya: Sesungguhnya tiada Tuhan (yang dapat menolong) melainkan Engkau (ya Allah)! Maha Suci Engkau (daripada melakukan aniaya, tolongkanlah daku)! Sesungguhnya aku adalah dari orang-orang yang menganiaya diri sendiri.

 

Perkataan  “ Laa ilaaha illallah “( Tahlil )

عن أبي هريرة رضي الله عنه قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : مَنْ قال : لااله إلا الله أَنْجَتْهُ يَوْمًا.

Maksudnya ; “ Dari Abu Hurairah r.a yang berkata, Rasulullah s.a.w bersabda; Barangsiapa berkata ‘ Laa ilaaha illallah’ maka dia akan diselamatkan pada satu hari di mana dia sebelum itu pernah terkena musibah di dalamnya.”

Dalam suatu riwayat dikatakan, ‘ Walau setelah ditimpa oleh azab.”

(Hadis riwayat al-Bazzar, ath-Tabrani, dan al-Baihaqi dalam asyu-Sya’ab dengan sanahd sahih, silsilah al-Hadis as-Shahihah )

Hadis ini menerangkan bahawa sesiapa yang membaca Laa ilaah illallah akan bermanfaat baginya jika dia terkena kesulitan atau bencana, walaupun perkataan itu diucapkan setelah bencana itu terjaid. Bencana ini bersifat umum, baik bencana dunia mahupun akhirat.

IBADAH YANG MENGHILANGKAN BENCANA : MENDALAMI AL-QURAN

Written by Web Admin. Posted in Nasihat & Bimbingan

MEMBACA AL-QURAN DAN MERENUNGKAN MAKNANYA

Merenungkan al-Quran dan memahami maknanya dapat mengubati penyakit jiwa, memudahkannya dan menyembuhkan penyakit.

 

Ibnu Shalah r.a berkata, “ Membaca al-Quran merupakan kemuliaan yang dengannya Allah memuliakan manusia. Dijelaskan dalam hadis bahawa malaikat pun tidak diberi kemuliaan itu, sehingga mereka sangat senang mendengarnya dari manusia.”

 

Tidak hairanlah dan tidak aneh jika Allah menisbahkan ahlul al-Quran kepada diri-Nya.

Dijelaskan dalam sebuah hadis dari Rasulullah s.a.w yang diriwayatkan dari Anas bin Malik r.a, bahawa Rasulullah s.a.w bersabda ;

“ Sesungguhnya Allah mempunyai beberapa keluarga dari kalangan manusia.” Mereka bertanya, “ Siapa mereka wahai Rasulullah?” Beliau menjawab, “Mereka adalah ahlul quran, dan orang-orang khususnya.”

                                                ( Hadis riwayat Ibnu Majah, Ahmad dan al-Hakim)

Dari Atha’ bin Yasar berkata;

“ Penghafal al-Quran adalah ilmuan-ilmuan ahli syurga.”

                                                                                    ( Hadis riwayat ad-Darami )

Dari Abu umamah bahawasanya dia berkata;

“ Janganlah kalian terpedaya dengan mashaf-mashaf  yang ditempei ini, kerana Allah tidak akan mengazab hsti yang sedar terhadap al-Quran.”

                                                                                    (Hadis riwayat ad-Darami)

Sebahagian para sahabat r.a berkata ;

Barangsiapa menginginkan teman, cukuplah Allah menjadi temannya,

Barang siapa menginginkan kekayaan, cukuplah qana’ah menyertainya,

Barang siapa meninginkan nasihat, cukuplah kematian menasihatinya,

Barang siapa menginginkan harta simpanan, cukuplah al-Quran menjadi barang simpanannya,

Barangsiapa yang tidak cukup dengan keempat-empat hal ini, cukuplah neraka baginya.

 

Untuk memperoleh manfaat dari al-Quran seperti yang dikatakan ibnu Qayyim, haruslah dilakukan dengan mendekati pembawa pengaruh ini, iaitu al-Quran; tempat yang dapat menerima adalah hati yang hidup, syaratnya adalah mendengar, menghilangkan penghalangnya iaitu kesibukan hati dan godaan selain dari al-Quran.

 

Maksudnya ;

“Dari abu Hurairah bahawa nabi s.a.w bersabda; “ Tidaklah suatu kaum berkumpul di rumah Allah membaca Kitabullah dan saling mengajarkannya di antara mereka kecuali diturunkan kepada mereka ketenanagn, dilimpahkan atas mereka rahmat, dikelilingi oleh malaikat dan disebut oleh Allah termasuk orang-orang yang ada di sisi-Nya.”

                                                ( Hadis riwayat Abu Daud, Ibnu Majah dan Ahmad )

Maka dari itu, merujuk al-Quran bererti kita merujuk kepada tempat pendidikan Allah, kepada tali Allah yang kuat, kepada benteng yang kukuh, dan kepada ubat penyembuh.

Allah s.w.t berfirman ;

وَنُنَزِّلُ مِنَ القُرءانِ ما هُوَ شِفاءٌ وَرَحمَةٌ لِلمُؤمِنينَ ۙوَلا يَزيدُ الظّٰلِمينَ إِلّا خَسارًا ﴿٨٢﴾

 

Maksudnya; “ Dan Kami turunkan dari Al-Quran Ayat-ayat Suci yang menjadi ubat penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman kepadanya; dan (sebaliknya) Al-Quran tidak menambahkan orang-orang yang zalim (disebabkan keingkaran mereka) melainkan kerugian jua. “

                                                                                                ( al-isra’ [17] ; 82 )

 

Kemudian firman Allah s.w.t ;

 

يَا أَيُّهَا النَّاسُ قَدْ جَاءتْكُم مَّوْعِظَةٌ مِّن رَّبِّكُمْ وَشِفَاء لِّمَا فِي الصُّدُورِ وَهُدًى وَرَحْمَةٌ لِّلْمُؤْمِنِينَ

Maksudnya;  “Wahai umat manusia! Sesungguhnya telah datang kepada kamu Al-Quran yang menjadi nasihat pengajaran dari Tuhan kamu, dan yang menjadi penawar bagi penyakit-penyakit batin yang ada di dalam dada kamu, dan juga menjadi hidayah petunjuk untuk keselamatan, serta membawa rahmat bagi orang-orang yang beriman.”

                                                                                                            ( Yunus [10]:57 )

 

Dari Abdullah r.a yang berkata, “ Rasulullah s.a.w bersabda ;

“ Hendaklah kamu berubat dengan dua hal : madu dan al-Quran. “

                                                                                    ( Hadis riwayat Ibnu Majah )

Dari Ali r.a berkata, “ Rasulullah s.a.w bersabda ;

“ Sebaik-baik ubat adalah al-Quran.”

                                                                                    ( Hadis riwayat Ibnu Majah )

 

Ibnu Khattab r.a berkata, “ Barangsiapa yang tidak berubat dengan al-Quran maka Allah tidak akan menyembuhkannya  dan barang siapa tidak cukup dengan al-Quran , maka Allah tidak mencukupinya.”