iBADAH YANG MENGHILANGKAN BENCANA : TASBIH DAN TAHLIL

Written by Web Admin. Posted in Nasihat & Bimbingan

Tasbih

Tentang nabi Yunus a.s, Allah s.w.t berfirman ;

 

فَلَوْلا أَنَّهُ كَانَ مِنَ الْمُسَبِّحِينَ (١٤٣) لَلَبِثَ فِي بَطْنِهِ إِلَى يَوْمِ يُبْعَثُونَ (١٤٤)

Maksudnya ; “ [143]. Maka kalau sekiranya dia tidak termasuk orang-orang yang banyak mengingat Allah dengan zikir dan tasbih, [144]. Nescaya ia akan tetap tinggal di perut ikan itu sampai hari dibangkitkan keluar dari kubur.”

                                                                                                                                (as-Saffaat [37] : 143-144 )

Tasbih nabi Yunus ialah :


لا إِلَهَ إِلا أَنْتَ سُبْحَانَكَ إِنِّي كُنْتُ مِنَ الظَّالِمِينَ


Ertinya: Sesungguhnya tiada Tuhan (yang dapat menolong) melainkan Engkau (ya Allah)! Maha Suci Engkau (daripada melakukan aniaya, tolongkanlah daku)! Sesungguhnya aku adalah dari orang-orang yang menganiaya diri sendiri.

 

Perkataan  “ Laa ilaaha illallah “( Tahlil )

عن أبي هريرة رضي الله عنه قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : مَنْ قال : لااله إلا الله أَنْجَتْهُ يَوْمًا.

Maksudnya ; “ Dari Abu Hurairah r.a yang berkata, Rasulullah s.a.w bersabda; Barangsiapa berkata ‘ Laa ilaaha illallah’ maka dia akan diselamatkan pada satu hari di mana dia sebelum itu pernah terkena musibah di dalamnya.”

Dalam suatu riwayat dikatakan, ‘ Walau setelah ditimpa oleh azab.”

(Hadis riwayat al-Bazzar, ath-Tabrani, dan al-Baihaqi dalam asyu-Sya’ab dengan sanahd sahih, silsilah al-Hadis as-Shahihah )

Hadis ini menerangkan bahawa sesiapa yang membaca Laa ilaah illallah akan bermanfaat baginya jika dia terkena kesulitan atau bencana, walaupun perkataan itu diucapkan setelah bencana itu terjaid. Bencana ini bersifat umum, baik bencana dunia mahupun akhirat.

iBADAH YANG MENGHILANGKAN BENCANA : ISTIGHFAR

Written by Web Admin. Posted in Nasihat & Bimbingan

ISTIGHFAR

Di bawah adalah penjelasan ringkas dn padat betapa pentingnya kita sentiasa melazimi Istighfar sebagai zikir harian kita di samping sebagai perisai daripada bencana.

 

Allah s.w.t berfirman  ;

وَأَنِ اسْتَغْفِرُواْ رَبَّكُمْ ثُمَّ تُوبُواْ إِلَيْهِ يُمَتِّعْكُم مَّتَاعاً حَسَناً إِلَى أَجَلٍ مُّسَمًّى وَيُؤْتِ كُلَّ ذِي فَضْلٍ فَضْلَهُ وَإِن تَوَلَّوْاْ فَإِنِّيَ أَخَافُ عَلَيْكُمْ عَذَابَ يَوْمٍ كَبِيرٍ

Maksudnya : “Dan hendaklah kamu meminta ampun kepada Tuhan kamu (dari perbuatan syirik), kemudian hendaklah kamu rujuk kembali taat kepadaNya; supaya Ia memberi kamu nikmat kesenangan hidup yang baik (di dunia) hingga ke suatu masa yang tertentu, dan (di akhirat pula) Ia akan memberi kepada tiap-tiap seorang yang mempunyai kelebihan (dalam sebarang amal yang soleh) akan pahala kelebihannya itu; dan jika kamu berpaling (membelakangkan tiga perkara itu), maka sesungguhnya aku bimbang kamu akan beroleh azab hari kiamat yang besar (huru-haranya).”

                                                                                                (Hud [11] :3 )

Allah s.w.t juga berfirman melalui lisan Nabi Hud a.s ;                    

وَيَاقَوْمِ اسْتَغْفِرُواْ رَبَّكُمْ ثُمَّ تُوبُو~اْ إِلَيْهِ يُرْسِلِ السَّمَاء عَلَيْكُم مِّدْرَاراً وَيَزِدْكُمْ قُوَّةً إِلَى قُوَّتِكُمْ وَلاَ تَتَوَلَّوْاْ مُجْرِمِينَ

Maksudnya ; "Dan wahai kaumku! Mintalah ampun kepada Tuhan kamu, kemudian kembalilah taat kepadaNya, supaya Ia menghantarkan kepada kamu hujan lebat serta menambahkan kamu kekuatan di samping kekuatan kamu yang sedia ada; dan janganlah kamu membelakangkan seruanku dengan terus melakukan dosa! "

( Hud [11]:52 )

Allah s.w.t mengkhabarkan kepada Nabi Nuh a.s ;

فَقُل فَقُلْتُ اسْتَغْفِرُوا رَبَّكُمْ إِنَّهُ كَانَ غَفَّارًا (١٠) يُرْسِلِ السَّمَاءَ عَلَيْكُمْ مِدْرَارًا (١١) وَيُمْدِدْكُمْ بِأَمْوَالٍ وَبَنِينَ وَيَجْعَلْ لَكُمْ جَنَّاتٍ وَيَجْعَلْ لَكُمْ أَنْهَارًا

 

“Maka aku katakan kepada mereka, “Beristighfarlah kepada Rabb-mu, sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun, nescaya Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat dan melengkapkan harta dan anak-anakmu, dan mengadakan untukmu kebun-kebun, dan mengadakan pula di dalamnya sungai-sungai.”

( Nuh[ 71]: 10-12)

 

Dari Ibnu Abbas r.a yang berkata, Rasulullah s.a.w bersabda :

“ Barangsiapa yang membaca istighfar, maka Allah akan menjadikan untuknya jalan keluar dari segalakesempitan, keringanan dari segala kesedihan, dan rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka.”

                                                        ( Ditakhrij oleh Abu Dawud, Ahmad dan Ibnu Majah )

Dari Abdullah bin Busrin yang berkata, Nabi s.a.w bersabda ;

“ Beruntunglah orang yang mendapatkan keampunan dalam buku catatan amalnya. “

                                                                                    ( Hadis riwayat Ibnu Majah )

iBADAH YANG MENGHILANGKAN BENCANA : DOA

Written by Web Admin. Posted in Nasihat & Bimbingan

BAHAGIAN PERTAMA : IBADAH QAULIYAH YANG DISYARIATKAN

DOA

Allah s.a.w berfirman , yang bermaksud :

“ Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu. Sesungguhnya orang-orang yang sombong takbur daripada beribadat dan berdoa kepadaKu, akan masuk Neraka Jahanam dalam keadaan hina.”

                                                                                                ( Ghafir [40]:60])

Kemudian Allah s.a.w berfirman lagi , yang bermaksud:

Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamau mengenai Aku maka (beritahu kepada mereka): sesungguhnya Aku (Allah) sentiasa hampir (kepada mereka) Aku perkenankan permohonan orang yang berdoa apabila ia berdoa kepadaKu. Maka hendaklah mereka menyahut seruanKu (dengan mematuhi perintahKu), dan hendaklah mereka beriman kepadaKu supaya mereka menjadi baik serta betul.

                                                                                                (al-Baqarah [2]:186)

Dari Mu’adz r.a bahawa Rasulullah s.a.w bersabda ;

“ Tidak bermanfaat berwaspada terhadap takdir, tetapi doalah yang bermanfaat terhadap apa yang diturunkan dan apa yang belum diturunkan. Maka hendaklah kamu berdoa wahai hamba Allah. “

                                                                                    ( Hadis riwayat Ahmad )

Abu Hurairah r.a yang berkata bahawa Rasulullah s.a.w bersabda :

“ Barangsiapa yang ingin senang doanya dimakbulkan ketika menghadapi kesulitan dan musibah, hendaklah dia memperbanyakkan berdoa ketika dalam kelapangan.”

                        ( Ditakhrij oleh at-Trmizi dan al-Hakim dalam al-Mustadrak )

Salman berkata, Rasulullah s.a.w bersabda ;

“ Tidak ada yang dapat membatalkan qadha’ ( ketetapan sejak zaman azali ) kecuali doa dan tidak ada yang dapat menambah umur kecuali kebaikan. “

                                                                                    ( Ditakhrij oleh at-Tirmizi )

Selain itu, Rasulullah s.a.w bersabda :

“ Doa adalah senjata orang Mukmin, tiangnya agama, cahaya langit dan bumi.”

                                                                                    ( Hadis riwayat al-Hakim)

 

Beberapa doa yang di saran untuk amalan umum :

1.      Dari Saad berkata, Rasulullah s.a.w bersabda ;

“ Doa Dzun Nun ( nabi Yunus) ketika dia berada di dalam perut ikan adalah ;

لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنتَ ، سُبْحَانَكَ إِنِّي كُنْتُ مِنَ الظَّالِمِينَ

“ Tiada Tuhan melainkan Engkau (ya Allah)! Maha Suci Engkau (daripada melakukan aniaya, tolongkanlah daku)! Sesungguhnya aku adalah dari orang-orang yang menganiaya diri sendiri”.

(Al-Anbiya’ [21] : 87)

 

2.   Dari Abdullah bin Abbas r.a  berkata: “Jika sedang menghadapi sebuah kesusahan, Rasulullah s.a.w membaca doa :

لاَ إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ العَظِيمُ الحَلِيمُ، لاَ إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ رَبُّ العَرْشِ العَظِيمِ، لاَ إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ رَبُّ السَّمَاوَاتِ وَرَبُّ الأَرْضِ وَرَبُّ العَرْشِ الكَرِيمِ

Tiada Tuhan Yang berhak disembah selain Allah Yang Maha Mulia lagi Maha Penyantun. Tiada Tuhan Yang berhak disembah selain Allah Pemilik ‘arsy yang agung. Tiada Tuhan Yang berhak disembah selain Allah pemilik langit, pemilik bumi dan pemilik ‘arsy yang mulia.” 

 

(Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

 

IBADAH YANG MENGHILANGKAN BENCANA : MENDALAMI AL-QURAN

Written by Web Admin. Posted in Nasihat & Bimbingan

MEMBACA AL-QURAN DAN MERENUNGKAN MAKNANYA

Merenungkan al-Quran dan memahami maknanya dapat mengubati penyakit jiwa, memudahkannya dan menyembuhkan penyakit.

 

Ibnu Shalah r.a berkata, “ Membaca al-Quran merupakan kemuliaan yang dengannya Allah memuliakan manusia. Dijelaskan dalam hadis bahawa malaikat pun tidak diberi kemuliaan itu, sehingga mereka sangat senang mendengarnya dari manusia.”

 

Tidak hairanlah dan tidak aneh jika Allah menisbahkan ahlul al-Quran kepada diri-Nya.

Dijelaskan dalam sebuah hadis dari Rasulullah s.a.w yang diriwayatkan dari Anas bin Malik r.a, bahawa Rasulullah s.a.w bersabda ;

“ Sesungguhnya Allah mempunyai beberapa keluarga dari kalangan manusia.” Mereka bertanya, “ Siapa mereka wahai Rasulullah?” Beliau menjawab, “Mereka adalah ahlul quran, dan orang-orang khususnya.”

                                                ( Hadis riwayat Ibnu Majah, Ahmad dan al-Hakim)

Dari Atha’ bin Yasar berkata;

“ Penghafal al-Quran adalah ilmuan-ilmuan ahli syurga.”

                                                                                    ( Hadis riwayat ad-Darami )

Dari Abu umamah bahawasanya dia berkata;

“ Janganlah kalian terpedaya dengan mashaf-mashaf  yang ditempei ini, kerana Allah tidak akan mengazab hsti yang sedar terhadap al-Quran.”

                                                                                    (Hadis riwayat ad-Darami)

Sebahagian para sahabat r.a berkata ;

Barangsiapa menginginkan teman, cukuplah Allah menjadi temannya,

Barang siapa menginginkan kekayaan, cukuplah qana’ah menyertainya,

Barang siapa meninginkan nasihat, cukuplah kematian menasihatinya,

Barang siapa menginginkan harta simpanan, cukuplah al-Quran menjadi barang simpanannya,

Barangsiapa yang tidak cukup dengan keempat-empat hal ini, cukuplah neraka baginya.

 

Untuk memperoleh manfaat dari al-Quran seperti yang dikatakan ibnu Qayyim, haruslah dilakukan dengan mendekati pembawa pengaruh ini, iaitu al-Quran; tempat yang dapat menerima adalah hati yang hidup, syaratnya adalah mendengar, menghilangkan penghalangnya iaitu kesibukan hati dan godaan selain dari al-Quran.

 

Maksudnya ;

“Dari abu Hurairah bahawa nabi s.a.w bersabda; “ Tidaklah suatu kaum berkumpul di rumah Allah membaca Kitabullah dan saling mengajarkannya di antara mereka kecuali diturunkan kepada mereka ketenanagn, dilimpahkan atas mereka rahmat, dikelilingi oleh malaikat dan disebut oleh Allah termasuk orang-orang yang ada di sisi-Nya.”

                                                ( Hadis riwayat Abu Daud, Ibnu Majah dan Ahmad )

Maka dari itu, merujuk al-Quran bererti kita merujuk kepada tempat pendidikan Allah, kepada tali Allah yang kuat, kepada benteng yang kukuh, dan kepada ubat penyembuh.

Allah s.w.t berfirman ;

وَنُنَزِّلُ مِنَ القُرءانِ ما هُوَ شِفاءٌ وَرَحمَةٌ لِلمُؤمِنينَ ۙوَلا يَزيدُ الظّٰلِمينَ إِلّا خَسارًا ﴿٨٢﴾

 

Maksudnya; “ Dan Kami turunkan dari Al-Quran Ayat-ayat Suci yang menjadi ubat penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman kepadanya; dan (sebaliknya) Al-Quran tidak menambahkan orang-orang yang zalim (disebabkan keingkaran mereka) melainkan kerugian jua. “

                                                                                                ( al-isra’ [17] ; 82 )

 

Kemudian firman Allah s.w.t ;

 

يَا أَيُّهَا النَّاسُ قَدْ جَاءتْكُم مَّوْعِظَةٌ مِّن رَّبِّكُمْ وَشِفَاء لِّمَا فِي الصُّدُورِ وَهُدًى وَرَحْمَةٌ لِّلْمُؤْمِنِينَ

Maksudnya;  “Wahai umat manusia! Sesungguhnya telah datang kepada kamu Al-Quran yang menjadi nasihat pengajaran dari Tuhan kamu, dan yang menjadi penawar bagi penyakit-penyakit batin yang ada di dalam dada kamu, dan juga menjadi hidayah petunjuk untuk keselamatan, serta membawa rahmat bagi orang-orang yang beriman.”

                                                                                                            ( Yunus [10]:57 )

 

Dari Abdullah r.a yang berkata, “ Rasulullah s.a.w bersabda ;

“ Hendaklah kamu berubat dengan dua hal : madu dan al-Quran. “

                                                                                    ( Hadis riwayat Ibnu Majah )

Dari Ali r.a berkata, “ Rasulullah s.a.w bersabda ;

“ Sebaik-baik ubat adalah al-Quran.”

                                                                                    ( Hadis riwayat Ibnu Majah )

 

Ibnu Khattab r.a berkata, “ Barangsiapa yang tidak berubat dengan al-Quran maka Allah tidak akan menyembuhkannya  dan barang siapa tidak cukup dengan al-Quran , maka Allah tidak mencukupinya.” 

 

Penyebab Turunnya Bencana : Lalai

Written by Web Admin. Posted in Nasihat & Bimbingan

Allah subhanahu wa taala berfirman seperrti yang termaktub dalam surah al-Anbiya’, yang bermaksud :

“ [1] Telah hampir datangnya kepada manusia hari perhitungan amal mereka, sedang mereka dalam lalai dan tidak hiraukan persediaan baginya  [2] Tidak dating kepada mereka itu sebarang peringatan dari Tuhan mereka melainkan mereka mendengarnya sambil mereka mempermainkannya  [3] Hati mereka dalam keadaan lalai daripada memahami dan mengamalkan maksudnya. Dan orang-orang yang zalim itu berbisik sesama mereka, "Orang ini (Muhammad) tidak lain hanyalah seorang manusia (juga) seperti kamu. Apakah kamu menerima sihir itu, padahal kamu menyaksikannya?"                                                                                                                                                   ( al-Anbiya’ [21]:1-3 )

 

Yang dimaksudkan dengai lalai Iaitu LALAI dari tempat kembali yang pasti ; wahai anak Adam engkau datang ke dunia bukan atas kemahuan mu dan akan keluar darinya bukan atas kemahuan mu pula, lalu bilakah kamu akan sedar?  Kamu akan sedar pada hari yang dikatakan kepada mu;

Maksudnya ;

 “[19]  Dan datanglah sakratul maut dengan sebenar-benarnya. Itulah perkara yang engkau selalu lari daripadanya! [20]  Dan ditiuplah sangkakala, saat  itulah hari berlakunya amaran yang diberikan [21]   Dan datanglah tiap-tiap orang ke Padang Mahsyar, bersama ( malaikat ) pengiring dan ( malaikat ) saksi [22]  Sungguh, engkau di dunia dahulu dalam keadaan lalai tentang ( peristiwa ) ini, maka Kami hapuskan kelalaian yang menyelubungi mu itu , lalu penglihatanmu pada hari ini sangat tajam.”

                                                                                                 ( Surah Qaf [50]: 19-22 )

Ada yang berkata, manusia ini tidur, jika mereka mati maka mereka baru bangun .

Dari Abu Hurairah r.a bahawa Rasulullah s.a.w bersabda ;

“ Berdoalah kepada Allah dan yakinlah bahawa Allah akan mengabulkan. Ketahuilah bahawa Allah tidak mengabulkan doa dari hati yang lalai.”

                                                                                                                                                                             ( Hadis riwayat at-Tirmizi dan Ahmad )

Umar r.a berkata, “ Orang-orang lalai itu mudah mendapat bencana.”

Selain itu, ada yang berkata,  “ Berapa banyak orang lalai yang tidak terlalaikan, dan berapa banyak orang tertawa yang dijemput kematian.”

 

Ibnu Qayyim rahimahullah dalam kitab beliau Nuniyah;

Wahai orang yang lalai dari apa yang kamu diciptakan untuknya,

Sedarlah….!

Perjalanan ini sulit sementara aku tidak dalam keadaan bangun,

Teman-teman mu berjalan mengikutimu dengan senang hati,

Puas dengan bahagian yang sedikit dan binasa,

Engkau lihat kebanyakan manusia ikut-ikutan,

Lalu engkau pun mengikuti mereka dan redha dengan kesengsaraan,

Jiwa mu memberi mu kesempatan bertemu,

Dengan menghentikan perjalanan dan mengistirehatkan badan,

Engkau pasti akan tahu ketika tutp terbuka,

Apa yang telah kau lakukan dan engkau memiliki banyak kemungkinan.

 

Kita sebagai hamba yang Allah kurniakan akal untuk berfikir, merenung, menghayati seharusnya sentiasa sedar apakah tujuan kita diciptakan ; tidak lain untuk beribadah kepada Allah Taala. Jadilah kita, manusia yang merebut peluang di dunia yang sementara untuk meraih keuntungan di alam akhirat yang kekal abadi .